Catatan Dampak Letusan Krakatau di Kroe (Krakatau, RDM Veerbek 1885)

Sumber Google
Spread the love
810 Views

Di Kroe dan di pulau tetangga, P. Pisang, tidak ada tanda-tanda gelombang, hanya mereka merasakan gelombang yang lebih dari biasanya dari laut. Baik pulau maupun tempat Kroe terlindung oleh sudut yang menonjol di ujung selatan teluk, yang tidak dapat menjelaskan bahwa gelombang , yang sangat jelas terlihat lebih ke utara, belum terbentuk di sini.

Kontroleur Kroë, DW Horst, mencatat fenomena yang terjadi waktu itu sebagai berikut :

26 Agustus 1883, .Sejak pukul 3 sore, suara-suara terdengar dari tembakan meriam seperti,  diikuti dan diselingi oleh gemuruh yang menggelegar. Suara tersebut disertai dengan getaran dan guncangan, menyebabkan pintu bergetar.

27 Agustus 1883, Malam hari 3 jam (27 pagi) ada hujan lebat; suara-suara itu kembali kuat setelah berkurang setelah matahari terbenam. Lapisan abu kuning keabu-abuan dengan ketebalan 4 milimeter menutupi semua area. Menneema produk udara belerang. Langit kelabu dan matahari menggelap. Ada abu yang terbelah halus jam 8-10 . Pengalaman yang menyenangkan. Tidak ada suara yang terdengar.

10 pagi. Titik termometer 75 ° Fahr. Langit benar-benar gelap. Di rumah Anda tidak bisa lagi melihat untuk menulis. Petir terlihat di seluruh langit, disertai dengan gemuruh guntur yang tak henti-hentinya.

Hari semakin gelap.10:30. Ini gelap di malam hari.

Petir bergemuruh pada pukul 11 ​​pagi. Ini semakin gelap dari malam. Alur padat jatuh, pintu dan jendela tertutup. Semua bukaan ditutup untuk mencegah penetrasi yang lebih mengganggu.

Jam 12 Lingkungan Kegelapan Tebal. Abu yang jatuh menjadi lebih halus membuat lebih sedikit suara saat jatuh, guntur terus menerus bergemuruh, bergantian dengan pukulan berderak. Mereka menyediakan sendiri apa yang diperlukan di dalam rumah, agar dapat menanggungnya selama mungkin. Termometer73° Fah. Angin sudah berkurang. Ini kurang dingin. Hujan abu berkurang, angin bertiup ke barat.

Jam 12.30. Kegelapan yang tebal. Hujan abu hampir sepenuhnya berhenti. Sambaran petir yang ganas menembus langit, diikuti oleh badai petir.. Abu didorong kembali dari barat. Pukul 5. Interval antara gemuruh yang menggelegar semakin besar. Hujan abu berkurang.

 Jam 4.30  Gelap pekat. Pukulan hebat membuat segalanya bergemuruh.

Pukul 6. Kegelapan,  Tebal Termometer 750 Fahr

28 Agustus. jam 6 pagi. Abu masih terbelah halus, sejumlah kunang-kunang berjatuhan di sini, perlahan-lahan mulai terang sepanjang hari; langit berwarna abu-abu, semuanya ditutupi lapisan abu putih abu-abu setebal 5 sentimeter, pada jarak menyerupai salju. Beberapa atap terancam runtuh di bawah beban.

Print Friendly, PDF & Email

Related posts