Seri Etnologi OL Helfrich 1886 (Pakaian Harian Masyarakat Krui Waktu itu)

Spread the love
844 Views

Pakaian sehari-hari pria terdiri dari kain sarung (sindjang) atau celana panjang Aceh (tjelana), baju dari katun putih (kawei). Sementara untuk mandi memakai kain basahan warna putih yang diikat seperti memakai sindjang.

Saat bekerja di ladang/sawah, sehelai kain (iket) diikatkan pada rambut pendek kepala, sehingga bagian atas kepala tetap terbuka. Sebagai ganti iket, fez atau kopiah atau topi dari anyaman rotan atau bahan lain juga dipakai sebagai penutup kepala.. Haji selalu memakai kopjah.

Untuk acara acara perayaan keagamaan/adat, para pria memakai baju dari bahan sutra, dalamannya memakai biasa disebut “kawei kutang”, dan ada syal yang indah untuk menutupi kepalanya. Baju dan celana panjang, ditambah kain pendek dipinggang (bebinting).

Untuk para pemuda (moeranei) biasa menggunakan ikat pinggang dari kulit atau perak.

Sementara untuk para kepala adat/marga, bahan kainnya lebih bagus lagi.

Pakaian sehari hari wanita dan gadis terdiri dari kain dan rok (biasa disebut kawei tapis) yang ikat dengan selendang dipinggang. Rambut panjang diikat dengan simpul dibagian belakang (biasa disebut kundei kejung).Untuk acara perayaan keagamaan/adat, para wanita memakai kain panjang dari tapis (kawei kejung tapis), memakai selendang di bahu kiri, biasa ada hiasannya karang (awik judi).

Sementara untuk isteri pasirah, selendangnya ada hiasan perak (awik betah).

Pakaian gadis-gadis muda pada acara-acara perayaan terdiri dari permadani yang indah (surouk berak), ditenun dengan benang emas dan di mana manik-manik kain dijahit, di mana kain panjang dari kain berbunga, sutra atau satin dikenakan, slendang dililitkan. pinggang, slendang sutra (kamboer) yang disampirkan di bahu kiri, kain persegi dari kain bunga atau sutra, yang digantung di bahu dan diikatkan di leher, dan selempang sutra (awik setra).

Untuk kerja harian, biasa digunakan penutup kepala di namakan Tudung Pios (terbuat dari daun pandan).

Anak anak masih bertelanjang dada sampai umur 6/ 7 tahun, sementara untuk gadis gadis kecil sampai dadanya sudah ditutupi yang dinamakan caping (tjaping).Alas kaki jarang digunakan.

Kepala marga, haji dan orang kaya kadang-kadang memakai sol kulit (sepatu arab) atau gelendong kayu (terumpah) yang dilengkapi peniti dengan kenop, yang diselipkan di antara not dan diikat di bawah kaki. Pasirah sering menggunakan alas kaki Eropa (sepatu eropah) pada acara-acara perayaan dan dalam pelayanan pada rakjat.

Perhiasan wanita yang sudah menikah terdiri dari anting-anting (subang) dari tanduk kerbau, tembaga, perak atau emas, cincin jari (ali-ali bulas (halus); ali-ali undang (kecil dan sempit); ali-ali permasa (dengan batu) dan jepit rambut (tjoetjoek kundei), keduanya terbuat dari logam tersebut.

Perhiasan sehari-hari gadis-gadis muda adalah sebagai berikut: cincin jari dan anting-anting, ikat dahi (penekon; kain kakan), ikat leher (tunggal), gelang (tergantung, berbeda menurut bulat (bulat dan berlubang) dan menurut keroontjong (bulat). dan utuh) ) dari tembaga, emas atau perak.

Selain itu, pada hari raya mereka menghiasi diri mereka dengan kalung yang terdiri dari perak dan koin emas yang dirangkai, jepit rambut dan tali njawa, terdiri dari dua piring emas atau perak yang diikatkan pada sehelai kain tipis. pita sutra, yang dikenakan, dengan satu piring tergantung di dada dan yang lainnya di belakang.

Rambut diikat menjadi simpul dan diikat dengan sisir berbentuk setengah lingkaran dari perak atau emas (so’ewal)—saat menari, rambut di kepala menjuntai ke belakang. Selain itu, kepala dihiasi dengan mahkota dari perada tipis (sigor).

Biasanya, hanya putri kepala marga yang menghiasi diri mereka dengan sigor.Di kalangan muli (perempuan belum nikah) juga ada adat menghiasi pipi dan dahi dengan bubur (wawang), muka dengan djernang, campuran kunyit dan jeruk nipis, bibir merah dengan abu gosong kajoe kakanau hitam, paku dan sawit dari tangan dengan qloem patjar coklat Bunga dan tanaman yang memberikan pewarna untuk memanjakan bagian tubuh dan untuk pewarnaan benang ditanam oleh moeli di taman kecil di sebelah rumahnya.

Secara umum dapat dikatakan bahwa perbedaan pakaian antara golongan yang lebih tinggi dan lebih rendah lebih terletak pada kehalusan dan keagungan kedudukannya daripada pada bentuk pakaiannya.

Print Friendly, PDF & Email

Related posts